Jelang Lebaran Otomotif Jatim Sedikit Loyo, Astra Group Beri Penjelasan

toyota all new avanza

Jelang Lebaran Otomotif Jatim Sedikit Loyo, Astra Group Beri Penjelasan

Lebaran atau Idul Fitri, merupakan momen penting bagi umat Islam di seluruh dunia. Di Indonesia, Lebaran juga menjadi momen spesial yang ditunggu-tunggu oleh semua orang. Selain untuk silaturahmi dengan keluarga, Lebaran juga menjadi ajang untuk berbelanja dan memperbaharui segala macam barang. Salah satu sektor penjualan yang mengalami lonjakan di masa Lebaran adalah otomotif. Namun sayangnya, pada jelang Lebaran tahun ini, sektor otomotif di Jawa Timur sedikit loyo. Beberapa dealer bahkan mengeluhkan penjualan yang menurun dibandingkan tahun sebelumnya.

Astra Group, salah satu produsen mobil terkenal di Indonesia, memberikan penjelasan mengenai situasi ini. Mereka menuturkan bahwa faktor penurunan penjualan bukan hanya karena pandemi Covid-19, namun juga karena faktor ekonomi yang memengaruhi kondisi konsumen. Berikut penjelasan lengkap dari Astra Group.

1. Masa Pandemi Covid-19 Masih Berlangsung

Sejak tahun 2020, Indonesia telah menghadapi pandemi Covid-19 yang berdampak pada banyak sektor industri. Termasuk sektor otomotif yang merasakan dampaknya dengan cara yang sama. Di awal pandemi, penjualan mobil di Jawa Timur sempat turun secara signifikan. Namun seiring waktu, penjualan mulai pulih kembali. Namun saat ini, masa pandemi masih berlangsung dan belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Hal ini masih memengaruhi psikologi dan kepercayaan konsumen untuk melakukan pembelian mobil baru.

2. Faktor Ekonomi yang Menjadi Penghambat

Masih adanya dampak pandemi Covid-19 pada kondisi ekonomi Indonesia juga memengaruhi terhadap penurunan penjualan mobil di Jawa Timur. Banyak konsumen masih merasa tidak percaya diri untuk berbelanja mobil baru karena masih terdapat banyak pekerjaan yang dirumahkan atau bahkan di-PHK dari perusahaan. Sebagian besar konsumen masih lebih memilih untuk menghemat uang mereka, sehingga pilihan pembelian baru mungkin bukan prioritas mereka pada saat ini.

3. Kenaikan Harga Mobilitas Publik

Selain faktor pandemi dan ekonomi, ada juga aspek peningkatan harga dari transportasi publik yang akan dihadapi oleh banyak masyarakat. Setelah penurunan angka pandemi Covid-19, maka masyarakat mulai kembali menggunakan transportasi publik untuk bekerja. Namun, biaya yang dikeluarkan untuk transportasi publik seperti bus, kereta, ataupun angkutan kota, memiliki kenaikan yang cukup signifikan. Ini juga memengaruhi keputusan konsumen untuk memiliki mobil untuk keperluan sehari-hari.

4. Pria Masih Jadi Pelanggan Utama

Berdasarkan data penjualan yang dirilis oleh Astra Group, konsumen pria masih menjadi pelanggan utama di sektor otomotif. Data tersebut menunjukkan bahwa 70% pembeli mobil pada tahun ini adalah laki-laki. Hal ini dikarenakan para pria yang biasanya berstatus sebagai kepala keluarga akan cenderung membeli kendaraan sendiri sebagai keperluan mobil keluarga. Sedangkan konsumen perempuan cenderung lebih memilih menggunakan kendaraan umum atau mengandalkan kendaraan keluarga.

5. Mobil Keluarga Masih Jadi Andalan

Kendaraan jenis SUV dan MPV masih menjadi kendaraan paling favorit bagi konsumen di Jawa Timur. Hal ini dipengaruhi oleh gaya hidup masyarakat yang lebih mengutamakan kenyamanan dan kepraktisan dalam kendaraan. Melihat ini, Astra Group pun terus berinovasi dan mengembangkan mobil keluarga yang memenuhi kebutuhan konsumen.

6. Keunggulan Mobil Listrik Semakin Digemari

Mobil listrik mulai menjadi topik yang semakin populer di kalangan konsumen otomotif di Jawa Timur. Hal ini dipicu oleh adanya kebijakan pemerintah yang mendorong untuk beralih ke mobil listrik sebagai kendaraan ramah lingkungan. Konsumen juga melihat bahwa investasi pada mobil listrik akan lebih hemat di dalam jangka waktu panjang meskipun harga jualnya lebih mahal dari mobil dengan bahan bakar bensin ataupun diesel.

7. Penjualan Mobil Bekas Masih Menjadikan Alternatif

Saat ini, penjualan mobil bekas menjadi alternatif yang menarik bagi konsumen di Jawa Timur. Hal ini dikarenakan harga mobil baru yang cukup mahal di saat pandemi dan kondisi ekonomi yang belum membaik. Dengan membeli mobil bekas, konsumen bisa mendapatkan mobil dengan harga yang lebih terjangkau dan tidak perlu terlalu memikirkan nilai depresiasi mobil ketika dijual kembali.

8. Inovasi Layanan dan Pemasaran Digital

Pada masa pandemi, Astra Group mulai mengembangkan layanan pemasaran online yang menyasar konsumen di rumah. Melalui platform digital seperti website dan aplikasi, konsumen bisa melihat dan membeli mobil secara online. Ini menjadi inovasi yang cukup sukses karena mampu menjembatani konsumen yang lebih memilih untuk berbelanja online di masa pandemi. Hal ini juga menjadi solusi bagi konsumen yang lebih memilih menghindari keramaian saat berbelanja dan ingin berolahraga jalan kaki di sekitar lingkungan tempat mereka tinggal.

9. Eskalasi Persaingan Harga

Banyak dealer mobil di Jawa Timur mulai bersaing terkait harga jual kendaraan mereka. Dalam kondisi yang masih belum optimal, tentu saja konsumen akan memperhatikan harga kendaraan terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk membeli. Eskalasi persaingan harga ini bisa dilihat dari berbagai promo menarik yang diberikan oleh dealer, dari diskon hingga potongan harga. Konsumen pun menjadi semakin mudah menemukan kendaraan yang sesuai dengan budget mereka.

10. Kendaraan Kecil dan Compact Mulai Menjadi Trend

Kendaraan kecil dan compact mulai menjadi tren di kalangan konsumen di Jawa Timur. Hal ini dikarenakan ukuran kendaraan yang lebih kecil memberikan kemudahan saat berkendara di area kecil dan kemacetan. Tren ini pun menjadi perhatian dari Astra Group, dimana mereka terus mengembangkan mobil dengan ukuran kecil dan compact untuk memenuhi tuntutan konsumen.

Kesimpulan

Memasuki masa Lebaran, sektor otomotif di Jawa Timur mengalami tantangan dan kondisi yang sedikit lebih sulit dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Faktor Covid-19, ekonomi yang belum membaik, dan kenaikan harga transporstasi publik menjadi hal yang memengaruhi psikologi dan kepercayaan konsumen saat ini. Namun di sisi positif, inovasi layanan dan pemasaran digital, eskalasi persaingan harga, dan tren kendaraan kecil dan compact menjadi hal yang membantu membangkitkan kembali penjualan mobil di Jawa Timur. Astra Group juga terus berinovasi dan mengembangkan kendaraan untuk memenuhi tuntutan konsumen, mulai dari mobil keluarga hingga mobil listrik. Diharapkan situasi ini akan membaik di masa yang akan datang, sehingga sektor otomotif dapat pulih dari keterpurukan dan memberikan kontribusi positif untuk perekonomian Indonesia.

Originally posted 2023-04-06 18:00:20.